Jumat, 16 April 2021

Trip Yogyakarta Murah dan Hemat (with Bue & Ade) Bagian 1

"De dimana sekarang? Kita baru masuk Jogja. Mau nge-Maps ke hotel". Jam 19.15 malam pas udah masuk pinggiran Jogja (daerah Lanud Adi Soecipto) saya mengirim pesan ke Ade. Sekira 15 menit kemudian baru ada balasan,

"Aku juga belum ke hotel Mba. Aku lagi makan nasi goreng kambing nih di pinggir jalan. 5 menit dari hotel".

Pantes aja balesnya ga gercep, lagi nikmatin nasgor kambing tho ๐Ÿ˜‘ dasar bocah itu...

"Mba jauh ga kesini? Kalo deket aku tungguin aja. Mbak kesini dulu aja. Enak banget nasi gorengnya"

Bue udah butuh ke kamar mandi sebenarnya; Perjalanan 6 jam Madiun - Jogja yang baru saja kami lakukan nano-nano banget rasanya. Saya suruh Bue untuk check-in hotel duluan, doi ndak mau (wajar sih setelah mendengar cerita saya dan Ade yang udah liat review hotel kami ini wkwk). Yawes deh kita susulin Ade. Nge-maps sebentar, yang dicari lagi asik makan nasi goreng kambing di atas lesehan trotoar Kota Jogja. Ahlan wa sahlan, Jogjaaa! Siang tadi kami sama-sama berpacu menuju kota sejuta rindu ini; Saya dan Bue berpacu di darat (naik motor) dari Madiun, sementara Ade berpacu di udara (pesawat) dari Jakarta. Alhamdulillah kamis malam ini udah bisa ngumpul๐Ÿ˜˜

***

Alarm yang saya setel berbunyi. Hari ini Kamis 29 Oktober 2020 jam 3.45 am. Segera saja saya mandi dan bersiap-siap. Kegiatan akreditasi perpustakaan yang berlangsung selama 2 hari kemarin (di hari libur dan cuti bersama) mau gak mau membuat saya merubah sedikit rencana perjalanan Malang - Madiun - Yogyakarta by motor yang akan saya lakukan. Biidznillah. Awalnya mau berangkat Rabu siang atau sorean kemudian menginap semalam di Madiun, tapi ternyata selesai akreditasi hari pertama jam 9 malam. Ga mungkin.

PERJALANAN CEPAT MALANG - MADIUN
Jam 5 pagi saya memanaskan mesin motor kemudian berpamitan dengan adik kontrakan. Perjalanan pagi begitu mengasyikkan. Tak henti saya berucap syukur atas cuaca cerah pagi itu. Gunung Arjuno, Pegunungan Putri Tidur, bahkan Gunung Semeru nampak menyapa di kejauhan sana. Perjalanan berkelok-kelok dari Pujon menuju Kandangan (Kediri) yang biasanya lama menjadi lebih cepat karena jalanan lengang belum ramai kendaraan.
 
Pare Kampung Inggris terlewati. Biasanya Bue atau Irul (adik kost yang rumahnya di Madiun) rehat di sini karena posisinya yang berada di tengah. Saya merasa masih belum capek saat itu jadi lanjut saja (sambil membayangkan dibuatkan sarapan di rumah saudara yang ada di Madiun wkwkw). Sempat berhenti sebentar-sebentar untuk foto; Alhamdulillah jam 9 pagi udah sampai di rumah mbak sepupu saya di Madiun (Caruban).
 

MADIUN - TAWANGMANGU - SOLO - YOGYAKARTA 
Ada satu lagi tempat dingin yang masuk favorit saya yaitu Tawangmangu. Perjalanan ke Jogja kali ini kami lewat Tawangmangu; membuat saya excited. Gapapa cuma lewat doang udah seneng kok; udah relieved sama pemandangan dan udara yang didapat. Zuhur ketemuan sama Bue, mampir shalat dulu di Masjid dekat Alun-alun Madiun. Pas udah mau berangkat agak khawatir liat langit, kayak mendung gitu, semoga ga hujan ya Allah. Mulai masuk Magetan, ga hujan tapi juga ga panas. Sejuk deh. Masuk Tawangmangu kami rehat sebentar, melipir mampir ke salah satu warung. Bue pesan jeruk panas dan tempe mendoan, saya teh panas aja. 
 

 
Udah ngumpul tenaga, kami lanjutkan perjalanan. Mulai turun dari Tawangmangu, masuk ke Karangpandan kemudian Karanganyar. Masuk daerah Palur ga lama kemudian Solo. Sampai di Kota Solo menjelang Maghrib. Bue keliatan berputar-putar, entah kebingungan gatau jalan, entah emang lagi ngingat-ngingat jalan (Bue SMP di Solo). Saya manut aja di belakangnya. Akhirnya ketemu jalan lintas Solo - Jogja. Sudah beberapa kali saya melintasi jalan ini (dengan bus). "Aku kalo dari Solo ke Jogja gatau jalannya Mbak", kata Bue. "Wes kita ngikutin jalan lintas ini luruuus aja ga belok-belok", kata saya sok tau. Lalu berakhirlah perjalanan panjang hari itu itu di sebuah lesehan trotoar bersama sepiring nasi goreng kambing dan Ade.
 
KEMANA AJA SELAMA DI JOGJA?
Tujuan kami selama di Jogja adalah campuran dari tempat-tempat yang saya, Ade dan Bue ingin datangi. Sebelum hari H saya sengaja menanyai mereka satu-satu agar semuanya bahagia dengan perjalanan kali ini. Bue sih manut aja mau dibawa kemana (tapi doi sempat request pengen ke hutan pinus gara-gara keluarganya abis dari hutan pinus di Jogja). Ade lebih ke tempat-tempat yang lagi hits (ulasannya bagus di medsos) dan tempat yang bikin kenyang๐Ÿ˜ Saya ngikut aja keinginan mereka. So, kemana aja selama 3 hari full di Jogja? Yok ikutin yoook.
 
Numpang Mampir Foto di Salah Satu Kampus Terbaik Indonesia, UGM
Jumat menjelang siang, 30 Oktober 2020. Begitu keluar dari hotel, kami langsung menyetel Maps menuju destinasi pertama di Kota Jogja. Qadarullah, ternyata rute menuju kesana melewati kampus UGM. Tidak menyia-nyiakan kesempatan, kami berhenti sebentar di depan gerbangnya. Kenapa ga masuk sekalian? Waktu yang terbatas membuat kami ga bisa berlama-lama untuk muterin kampus. Sekali dua kali cekrek, lanjuuut lagi!
 
 
Nyobain Es Krim Aneka Rasa di Tempo Gelato
Momen ke Jogja kali ini bertepatan dengan mudiknya Mbak Putri (kenalan di Lampung) ke kampung halamannya di Jogja. Saya sengaja mengatur waktu untuk sekalian ketemuan. Mbak Putri mengusulkan untuk ketemu di Tempo Gelato. Katanya doi udah kangen banget sama es krim kemanginya (hah?). Saya tanya Bue dan Ade apa mau kesana atau enggak, mereka setuju aja. Okedeh cusss. Jumat siang keluar dari hotel kami yang sangat nyaman langsung menuju Tempo Gelato. Ternyata tempatnya rame dan lumayan terkenal; ada beberapa cabangnya (saya aja yang katrook gatau). Biasanya sih saya ga terlalu yang gimana gitu sama tempat-tempat semacam ini (apasih). Karena penasaran sama rekomendasinya Mbak Putri, akhirnya saya pesan gelato rasa kemangi. Eh aneh rasanya; tapi aneh yang bikin penasaran. Enak juga sih kek makan lalapan malahan wkwkw. Selain gelato, yang enak lainnya di sini adalah: air putihnya. Entah ya seger banget gitu mengobati eneg. Next kalo ke Jogja kayaknya bakalan ke Tempo Gelato lagi deh (walau harganya lumayan untuk kantong). Recommended!
 


Makan Masakan Khas Jogja Gudeg Yu Narni
Awal sampai di Tempo Gelato, langsung shock liat antriannya yang mengular. Kami yang keluar dari hotel agak siangan dan belum sarapan langsung memutuskan cari makan dulu sebelum masuk situ. Jalan kaki sekira 1 kiloan nemu deh tempat makan gudeg. Yang pesan Bue sama Ade aja, saya ogah. Kebayang manisnya gudeg๐Ÿ˜ซ Kalo liat dari piring mereka yang bersih tak bersisa, keknya Gudeg Yu Narni ini enaque. Silakan dicoba ya kalo ke Jogjaaa. Satu porsi nasi gudeg plus lauknya ga sampai 20K harganya.


Makan Mie Gacoan Dekat Kampus UNY
Selain janjian dengan Mbak Putri, kami sekalian ketemuan dengan Amel, teman angkatan Bue dan Ade dan adik kontrakan saya di Malang dulu. Ngobrol ngalor-ngidul plus mandorin Ade sama Bue untuk ngerjain tugas kantor saya yang terpaksa 'kebawa' di perjalanan kali ini (hadeh). Keasikan ngobrol ditambah hujan yang turun deras banget, baru keluar dari Tempo Gelato sehabis Ashar. Di itinerary yang kami bikin, Ade pengen nyobain Mie Gacoan (saya dan Bue sih udah puas banget dengan segala macam diskonnya di Malang). Oke baiqlah kita kesana. Enaknya Mie Gacoan tuh, harganya pas untuk kantong mahasiswa. Udah si itu aja wkwk. Tapi rasanya juga enak ga mengecewakan; selain itu bisa beli aneka dimsum dan minumannya yang variatif.

 
Pesan Angkringan Kopi Joss Lik Man Gara-gara Kelaparan Malam-malam
Seharian tadi kalo diingat-ingat, saya belum ada makan nasi sama sekali. Rencananya malam ini mau hunting angkringan di sekitaran kota. Tapi gara-gara keteledoran saya lupa bawa oleh-oleh dari Malang pas ketemuan sama Mbak Putri di Tempo Gelato tadi, jadinya sehabis maghrib kami ke rumahnya (di Jalan Kaliurang arah kampus UII). Perjalanan pulang dari sana hujan deras mengguyur. Udah capek, kehujanan jugak, saya ga tega untuk ngajak 2 bocah ini untuk nyari angkringan. Akhirnya beli nasi goreng dekat hotel. Cuma beli satu bungkus karena Bue dan Ade udah kenyang (katanya). Entah porsinya yang kurang banyak atau memang saya yang masih kelaperan, saya minta Ade untuk buka aplikasi onlen, pesan makan lagi, udah hampir jam 10 malam padahal (ya gimana dong masih laper akutu). Hampir 30 menit lamanya pilih-pilih jadinya pesan di Angkringan Kopi Joss Lik Man. Kita random ajasih ga cari tau mana angkringan di Jogja. Pas pesanan sampe dan nyicipin makan nasi terinya, wuaaah ini enak banget! Ga salah inimah. Murah pulak. (ternyata Angkringan Kopi Jos Lik Man ini memang terkenal, sodara-sodara).

 
Pagi Hari di Tugu Jogja dan Sarapan Sop Ayam di Alun-alun Keraton
Hari Sabtunya kami bersiap-siap dari pagi hari. Semalam di sela menemani saya yang asik makan nasi goreng, Bue dan Ade bikin rencana untuk hari itu. Karena waktunya mepet dan masih ada tempat yang mau didatangi sebelum kami pergi meninggalkan kota menuju Gunung Kidul (Wonosari), mereka menyusun itinerary se-efisien mungkin. Saya manut aja. Jadilah, paginya menyempatkan ke landmark Jogja yaitu Tugu Jogja. Saat kami datang, ternyata Tugu Jogja sedang dalam proses renovasi. Lumayan ruwet sih. Kami ga lama-lama; setelah itu keliling sebentar untuk cari sarapan. Pilihan jatuh pada sop ayam pinggir jalan depan Alun-alun keraton. Mayan lah sambil makan sambil liatin lalu lalang delman, becak, sepeda dll. Setelah itu segera balik ke hotel untu beberes dan ngelanjutin ke destinasi berikutnya.
 
 

Penasaran sama Bleger di Mamahke Jogja Taman Sari
Pulang dari sarapan di Alun-alun Keraton langsung ke hotel. Beberes dan gantian mandi; Karena ada beberapa tempat yang mau kami datangi hari ini, kami komitmen dengan jadwal yang udah dibuat semalam. Tujuan pertama setelah check-out hotel adalah menuju outlet Mamahke Jogja punyanya artis yang itu tuh. Saya sih ga noticed kalo bukan karena bocah-bocah ini. Gimana rasanya, enak ga? Karena saya pecinta makanan 'ga sehat' kayak burger dan kawan-kawannya, ya enak-enak ajasih. Satu burger Bleger dihargai 30K. Outlet Mamahke Jogja letaknya di dekat Taman Sari. Jadi bisa sekalian mampir tuh kalo sempat.



Kuliner Legendaris Mangut Lele Mbah Marto
Tujuan selanjutnya setelah dari Mamahke Jogja adalah tempat request-an saya yaitu Mangut Lele Mbah Marto. Sebagai pecinta lele garis keras, menjadi keharusan buat saya nyobain segala macam olahan lele yang khas di daerah yang saya datangi. Dari kota menuju tempat ini tidak terlalu sulit; ikutin aja petunjuk Google Maps. Sampe di lokasi udah hampir siang, panas menyengat. Masuk ke tempatnya lebih panas lagi. Ada yang nyeletuk, panasnya kayak di neraka hoaaa. Mangut Lele Mbah Marto ini termasuk kuliner legend di Jogja. Kalo liat di poto-poto yang dipajang di dinding batanya yang sederhana, banyak pesohor yang udah nyicipin mangut lele di sini. Tanpa berlama-lama, langsung menuju pawon (baca: dapur -Jawa) untuk memilih langsung lauk dan menu. Ada beberapa jenis sayur dan lauk; yang jadi primadona tentu saja mangut lelenya yang pedasss. Satu porsinya dihargai 25K. Rasanya? Pedas membahana! Kayak diserang sama puluhan cabe rawit. Rasanya juga homey atau kerumah-rumahan. Saya pribadi sih sukak dan akan kesini lagi kalo misal ada rizqi ke Jogja.
 

 
Dari warung makan Mangut Lele Mbah Marto yang ada di Bantul, kami melanjutkan perjalanan menuju Wonosari (Gunungkidul). Selain untuk menemui seorang mbak baik hati kenalan saya, juga untuk mengunjungi beberapa wisata di sana yang ga kalah pesonanya sama wisata di Kota Jogja. Apa aja itu? ...bersambung ke bagian 2 insyaAllah.

Jumat, 05 Maret 2021

Dari Gerbang Sumatera menuju Titik Nol Kilometer Sumatera : Perjalanan Menuju Sabang


Perjalanan panjang menuju rumah Tika. Dimulai dari naik kereta Lampung - Palembang; berlanjut naik pesawat kecil Palembang - Padang; diakhiri dengan perjalanan bus Padang - Medan yang bikin kami sampe jelek di perjalanan (42 jam). Alhamdulillah, here we are, di rumah Tika (akhirnya). Tapi penderitaan perjalanan belum berakhir, sodara-sodara. Untuk grup WA Aceh Fun Journey yang anggotanya terdiri dari saya, Tika, Indah dan Hanum, itu baru aja akan dimulai.

Baju bersih sudah habis. Mau gak mau, walau capek dikandung badan setelah perjalanan panjang Padang - Medan, maksain diri untuk nyuci baju. Indah sama Hanum udah 'berisik' di grup. Khawatir kalau-kalau macet Padang - Medan mempengaruhi jadwal trip kami ke Sabang. Karena jadwal sudah disusun sedemikian rupa, maka biidznillah apapun yang terjadi, tetap ngikutin itinerary yang udah dibikin.

Bayangin aja: sekitar jam 9 pagi sampe, ntar abis Zuhur udah harus pergi lagi. Istirahat sebentar, ngelurusin kaki yang udah 3 hari 3 malam ngeringkuk di bangku bus. Kami tidur sekitar sejam. Tujuan selanjutnya ke rumah Indah di Aceh Tamiang. Jarak rumah Tika di Langkat (daerah Hinai atau Tanjung Beringin kalo gasalah) dengan rumah Indah di Aceh Tamiang dapat ditempuh kurang lebih 3 jam perjalanan menggunakan bus sedang (elf). Tarifnya 35K per orang (masih tarif lebaran). Ada banyak pilihan transportasi dari rumah Tika menuju Aceh karena qadarullah ga jauh dari jalan lintas Medan - Banda Aceh. Angkutannya nyaman banget buat saya, karena apa? Karena ga pake AC alias jendelanya dibuka. Semilir angin menerpa wajah seiring pak sopir mengemudikan mobil dengan sangat kencangnya. Whiiiii! Jalanan dari Sumut menuju Aceh lancaaaar dari A sampe Z.


 
Menjelang Maghrib Alhamdulillah akhirnya ketemu sama Indah. Long time no see sejak Indah lulus kuliah S2 di Malang. Malam itu kami dijamu makan malam pake sambel teri kentang yang bikin kangen (makasih Indah dan keluargaaa). Indah udah cari travel yang bisa menjemput ke rumah. Dapat harga 130K. Mobilnya mayanlah, L300. Ga terlalu sempit. Yang jadi masalah adalah saya dan Tika dapat kursi paling belakang dan bau terasiii! Ugh. Nyampur semua jadi satu: Orang, kardus-kardus sama tas. Nikmati aja -_- Sudah terkenal seantero jagat maya, kalau transportasi dari Medan ke Aceh itu banyak pilihannya baik dari sisi armada maupun harga. Mau yang double decker (hiks, kepengenan yang belum kesampean), bus biasa, atau travel. Harganya ga terlalu beda jauh. Okelah!

Dari Aceh Tamiang bergerak menuju Langsa, nyusul satu personel lagi yaitu gadis Aceh, Moetia Hanoem. Mobil travel kami lumayan telat karena harus menjemput satu-satu penumpang. Sampe di titik jemput Hanum udah malem banget (sekitar jam 11an). Kami say hello sebentar kemudian tertidur lelap lagi *efekobatgabisamelek. Tengah malam, mobil berhenti di daerah Bireun, di rumah makan Sate Matang (salah satu masakan khas Aceh). Penasaran sih, tapi rasa ngantuk mengalahkan penasaran. Nanti semoga pas pulang bisa mampir lagi deh. Ga kuat buka mata, beneran. Subuh hari mobil kami kembali berhenti di sebuah masjid di Aceh Besar. Alhamdulillah bisa shalat subuh. Kemudian berlanjut melewati Lembah Seulawah. Naik turun bukit dengan jalur yang berkelok-kelok, tapi asriii. Deretan hutan dan beberapa padang rumput serta perbukitan mengingatkan saya pada tanah Sumbawa. Menjelang jam 7 pagi matahari baru terbit di Bumi Nangroe. Indah!
 
Kami masih bingung menentukan, apakah akan berhenti di Pelabuhan Ulele atau ke Masjid Raya Baiturrahman terlebih dahulu. Pilihannya gini: Kalo sampe Banda Aceh jam 6 atau 7 kurang berarti langsung ke pelabuhan, ngejar penyeberangan pertama ke Sabang (jam 08.00). Tapi kalo udah jam 7 ke atas masih di jalanan berarti ke masjid raya dulu, bersih diri, baru ke pelabuhan naik kapal kedua (jam 10.00).



Akhirnya kami ke masjid raya dulu. Mayanlah istirahat sebentar (bersih-bersih diri dll). Masya Allah, tepat berada di depan mata; salah satu tempat paling ikonik di Indonesia: Masjid Raya Baiturrahman. Masih jelas dalam ingatan pas tsunami Aceh 2004 lalu; masjid ini tetap kokoh berdiri diterjang air laut. It just make me speechless to be here. Udah jauh-jauh sampe sini, tentunya gamau ngelewatin kesempatan walau untuk sekedar shalat dhuha. Tidak lama kami berada di masjid raya. InsyaAllah nanti pulang dari Sabang kesini lagi dengan kondisi yang lebih santai.

 
 
 
 
Dari masjid raya kami langsung pesan Grab menuju pelabuhan (tenang aja udah banyak transportasi online di sini). Jaraknya ga jauh, sekitar 20-30 menit. Oiya kalo mau naik Trans Koetaradja juga bisa, gratisss. Haltenya ada di depan masjid raya dan nanti bisa langsung berhenti di halte pelabuhan. Kami pesan Grab saja karena buru-buru, soalnya bus trans melajunya pelan dan berhenti di beberapa titik. Ga direkomendasiin kalo lagi buru-buru. Sampai di pelabuhan langsung saja kami menuju loket tiket dan membayar 27K per orang. Kapal yang kami naiki adalah kapal lambat. Kalo kapal cepat biayanya per orang 80K. Beda jauh yak. Enaknya di kapal lambat, bisa bawa kendaraan. Kalo kapal cepat? Ya lebih cepat sampenya.


 
Kapal penyeberangan menuju Sabang ini ukurannya tidak sebesar kapal penyeberangan Bakauheni - Merak. Ukurannya sama kayak kapal ferry Ketapang - Bali atau Lombok - Sumbawa deh kira-kira. Lama perjalanan dengan kapal lambat sekitar 2,5 jam. Kursi penumpang ga terlalu banyak. Kalo ga kebagian yaudah deh cari titik nyaman sendiri di pinggiran geladak atau rebahan gelar koran di mana kek terserah.
 
 
 
 
 
Perjalanan mengarungi lautan menuju Sabang ternyata tidak setenang yang saya bayangkan huhu. Gelombang laut yang cukup besar berhasil mengombang-ambingkan kapal dan memaksa kami mengikuti ritmenya. Kami tidak mendapatkan kursi dan duduk beralaskan seadanya di salah satu sudut kapal. Tidur adalah hal yang paling mungkin untuk dilakukan demi menghindari huek huek. Sudah hampir mendekati pelabuhan, saya ke pinggiran dek kapal untuk mengabadikan beberapa view yang sayang untuk dilewatin. Sugoiii.

 
Jam 12 lebih kami akhirnya berlabuh di Pelabuhan Balohan, Sabang. Hanum langsung menghubungi temannya yang orang Sabang aseli, Khairil. Rencananya mau diajak muter-muter. Kami sudah booking motor dibantu oleh Khairil. Tetap saja sih dapat harga mahal 100K per hari (masih high season lebaran mungkin ya).



Tanpa menunggu lama kami langsung memacu motor menuju kota. Udah ga sabar banget mau eksplor kota paling barat di Indonesia ini. Apa aja destinasi keren yang udah menanti kami di depan sana? We will see!

Selasa, 02 Maret 2021

Dari Gerbang Sumatera menuju Titik Nol Kilometer Sumatera : Pengalaman Naik Bus NPM dari Padang ke Medan 42 Jam!


Pagi ini Sabtu 8 Juni 2019, dari pagi saya dan Tika sudah bersiap untuk melanjutkan perjalanan kembali. Ah, rasanya belum puas banget berada di Sumatera Barat. Belum main ke Jam Gadang di Bukittinggi, belum ke Danau Maninjau atau Singkarak, ke Istana Pagarruyung, Padang Mangateh di Payakumbuh dan sebagainya. Keliling kota saja belum puas banget (cuma pergi ke Masjid Raya sama Pantai Taplau). Gapapa deh, syukuri yang udah Allah kasih ini, insyaAllah kalo kita bersyukur siapa tahu nanti Allah akan kasih rizqi untuk keliling provinsi ini lebih lama lagi, amin. Masih di rumahnya Nike di daerah Kuranji, Kota Padang. Sebelum pergi, Nike menyediakan sarapan khas Kota Padang. Ada lontong sayur dan saya request lontong pical (kalo di Jawa, pecel). Pastinya rasanya enak dan kaya bumbu.

Jadual keberangkatan bus kami tertera pukul 9.00 pagi. Kami pesan bus Padang - Medan di aplikasi Redbus. Yang harga tiketnya lumayan terjangkau dan fasilitasnya oke, salah satu pilihannya adalah Bus NPM. Ada yang tau kepanjangannya? Yup, Naikilah Perusahaan Minang. Harga tiket per orang 230K. Saya pesan dari jauh hari karena lagi musim mudik tuh, takutnya kalo beli langsung di loketnya (pasti) ga kebagian.

Garasi atau pool bus NPM terletak di Jalan Ir. Juanda, Kota Padang. Kemarin pas pulang dari Pantai Taplau, qadarullah lewat di depannya dan Allah arahkan mata untuk lihat plangnya. Kebayang deh seberapa jarak tempat ini dari rumah Nike. Kalo dikira-kira sekitar 30 menit. Ga terlalu jauh. Alhamdulillah. Setelah menghabiskan sarapan yang enak pagi itu, diantar Nike sekeluarga yang mau sekalian mudik ke Padang Pariaman. Kami diantar ke salah satu toko oleh-oleh terlebih dahulu. Whoaa mata saya lang berbinar begitu sampai di tempatnya. Tapi nyadar perjalanan masih panjang *amankan kantong. Dari segitu banyaknya jajanan enak, saya cuma beli keripik Sinjai. Saya ga peduli apa nama jenis jajanannya, yang ada di pikiran saya cuma satu, enak!





Sampai di garasi NPM, kami langsung bergegas menuju kantornya. Pool-nya crowded bangettt! Entah orang-orang ini mau kemana naik bus yang mana (?). Saya langsung masuk dan lapor ke petugas. Katanya tunggu aja nanti dipanggil. Entahlah ya, apa biasanya serame ini atau hanya karena lebaran saja. Ada beberapa bus yang udah siap berangkat (tujuan Jakarta dan Bandung). Mungkin karena harga tiket pesawat selangit, orang-orang banyak yang beralih ke moda transportasi bus.

Sebelum pergi saya dan Tika minum obat anti mabuk terlebih dahulu. Bismillah. Sehatkan kami ya Allah. Walau udah sering pergi kemana-mana, mabukannya tetep ga ilang wkwk. Terakhir kali mabok parah banget pas naik bus Pahala Kencana rute Malang - Bandung tahun lalu. Walau di karcis tertera berangkat jam 9 pagi, nyatanya baru menjelang Zuhur bus kami keluar dari garasi. Gara-gara kecepetan minum obat anti mabok, belum ada sejam perjalanan udah pulas duluan.

Jalur bus NPM menuju Medan ini lewat lintas timur yaitu: Padang Pariaman - Bukittinggi - Payakumbuh - Pekanbaru - Duri - Bagan Batu - Kota Pinang - Rantau Prapat - Kisaran - Tebing Tinggi - Lubuk Pakam kemudian Kota Medan. Saya kira lewat lintas barat yang bisa sekalian lihat Danau Toba *ngarep.

"Pisang talua, pisang talua, pisang talua..."
 
Saya ga tau pasti di daerah mana, samar-samar terdengar ibu-ibu menawarkan jualannya. Efek obat anti mabuk, ga kuat rasanya buat buka mata aja. Ternyata siang itu perjalanan lintas Padang - Payakumbuh macet (parah!). Bus kami cuma bisa merayap perlahan. Jadi salah satu tanda kalo kita terjebak macet parah adalah pedagang asongan yang sampe bisa nawarin jualan masuk ke dalam bus. Lanjut tidur lagi.
 
 
Alhamdulillah, mendekati jalur Padang - Bukittinggi yang bakal melewati Air Terjun Lembah Anai, Allah buat saya terjaga. Jadi bisa lihat langsung air terjun epik di pinggir jalan itu. Air terjun ini memiliki ketinggian sekitar 35 meter. Sepanjang jalan tadi saya melihat jalur rel kereta tua yang tidak dipakai lagi. Cari info di internet, ternyata itu adalah jalur rel kereta zaman penjajahan Belanda yang beroperasi pada tahun 1887; digunakan untuk mengangkut komoditas perdagangan untuk diekspor ke Eropa dan lain-lain.

Perjalanan menyusuri Sumatera Barat ini membuka memori perjalanan sebelumnya yang pernah saya lakukan; ke daerah dingin di Lampung Barat, kemudian jalur Malang - Kediri melewati Pujon. Sekitar jam 5 sore, bus berhenti di Terminal Padang Panjang. Wih dingin. Asik banget daerahnya, kayak di Batu. Kesempatan untuk meluruskan kaki dan makan nasi (kalo busnya lagi jalan gabisa sambil makan akutu huhu). Sekalian kami ambil wudhu untuk menjamak shalat di bus (karena busnya berhenti ga lama). Saya dan Tika makan nasi lauk lele yang dijadikan abon (bikinan mamak). Enak banget rasanya kalo lagi di perjalanan bawa bekal lauk sendiri. Feels like home-nya kerasa. Kurang lebih sejam kemudian bus berangkat kembali.


Kembali ke jalur lintas dan masih macet. Jarak dari Padang ke Bukittinggi yang biasanya cuma 2-3 jam kami lalui sampai berjam-jam. Malam harinya bus kami sempat berhenti di tempat oleh-oleh di Bukittinggi. Subuh baru lewat Kelok 9 di Payakumbuh (dan itu ga kerasa). Padahal saya pengen banget lihat Kelok 9. Huhu sedih.

Sabtu pagi jam 8-an pagi baru masuk daerah Bangkinang, masih pinggiran Riau. Bus berhenti di terminalnya sebentar. Saya turun mau ke kamar mandinya; hadeeeh airnya hidup segan mati tak mau. Masuk bus lagi, tidur lagi. Hari ke-3, Minggu, menjelang sore baru masuk Sumatera Utara (tapi Kota Medan masih jauh di ujung sana). Labuhan Batu Selatan, Labuhan Batu Utara, Asahan kami lewati kemudian Rantau Prapat. Pokoknya mulai dari masuk Riau (perbatasan dengan Payakumbuh) sampe pinggiran Sumatera Utara yang diliat cuma perkebunan sawit. Sampe muak.

Ngapain ajah di dalam bus? Cuma satu kata, tidur. Ada colokan di samping kursi dekat jendela untuk ngecas hape. Tapi punya kami ga berfungsi. Jadi bisa ngecas hape kalo pas bus berhenti makan. Kami merasa saat itu menjadi orang paling sabar di dunia. Ada anak kecil, mungkin usianya 1-3 tahun. Tiap pagi selama di bus nangisnya melengking luarrr biasa. Ada lagi dua bocah samping kami yang berceloteh sepanjang jalan dan berisik dengan game di hapenya. Benar-benar jauh dari ketenangan. 
 
Saya lupa tepatnya di mana (masih sekitar 5-6 jam ke Kota Medan) bus kami terjebak macet lagi. Perkiraan tengah malam sampai di Kota Medan tampaknya harus molor lagi. Padahal kami sudah menyusun rencana jika tengah malam sampainya (mencari penginapan atau menunggu di garasinya kalo memungkinkan). Rasanya pengen nyanyi lagunya BCL... Kuingin marah melampiaskan tapi ku hanya sendiri di sini (!)

Hari ke-4; Senin. Udah bener-bener di titik pasrah dan lelah. Kami sampai di Kota Medan saat pagi menjelang (yang awalnya kami kira Sabtu siang atau sore udah sampai). Total 42 jam perjalanan kami lalui. Entah apa hikmah dibalik ini, tapi yang pasti ini yang terbaik dari Allah. Alhamdulillah ala kulli hal. Dari Kota Medan perjalanan masih harus berlanjut lagi ke rumah Tika di Langkat (kurang lebih 3-4 jam perjalanan dari Medan). Rencana awal naik angkutan dari Pinang Baris, ternyata busnya berhenti terakhir di Terminal Binjai. Yaudah deh ngikut sekalian.


Alhamdulillah... Home sweet home. Sampai juga di istananya Tika. Alhamdulillah, wajah kami masih berbentuk wajah manusia. Cuma ada waktu rehat sebentar karena harus cuci baju kemudian siap-siap menuju destinasi selanjutnya yang sudah direncanakan. Capek sih, tapi yah namanya perjalanan, kita ga pernah tahu apa yang terjadi di depannya. Risiko! Tapi masih diliputi rasa syukur; Allah kasih kesehatan kekuatan dan kesabaran. Saya sama Tika ga mabuk, masih bisa ngobrol sehat sepanjang jalan.
 

Rasanya jatah naik bus setahun udah diambil sama perjalanan Padang - Medan ๐Ÿ˜ต๐Ÿ˜ต๐Ÿ˜ต

Sabtu, 13 Februari 2021

Pengalaman Berkendara Motor Paling Mengasyikkan (Bagian 1)

"...Dan bumi Allah itu luas. Hanya orang-orang yang bersabar yang disempurnakan pahalanya tanpa batas".
[az-Zumar : 10]

Mengendarai motor sudah menjadi bagian dari dunia traveling saya. Bisa dibilang, hampir 90% perjalanan yang saya lakukan adalah dengan menggunakan sepeda motor. Riwayat saya naik motor sudah semenjak zaman SMA, berlanjut kuliah, tapi itu hanya di boncengannya saja. Saat itu saya adalah pembonceng sejati. Kemana-mana hanya duduk di boncengan saja. Pertama kali berani mengendarai motor sendiri ke jalan raya Agustus 2015. Udah deh setelah itu berlanjut: September 2015 ke Tulungagung (tapi masih jadi second-rider, main-rider nya Zharnd), dan beberapa daerah di sekitaran Jawa Timur. Tahun 2016 mulai go nasional, keliling bawa motor di Lombok dan pinggiran Pulau Sumbawa. Motoran paling jauh pertama kali bawa Dimitri (baca: motor saya) adalah ke Banyuwangi (kurang lebih 5 jam perjalanan). Paling jauh kedua, ke Sampang (Pulau Madura). 

Influencer saya untuk roadtrip keliling tempat-tempat indah di bumi Allah naik sepeda motor adalah Mas Lostpacker dan Mas Fahmi catperku. Mas Lostpacker pernah bawa motor dari Pulau Jawa sampai ke Nusa Tenggara Timur dan menghabiskan kurang lebih sebulanan dalam perjalanan itu. Kalo Mas Fahmi catperku rajin keliling Pulau Jawa, Pulau Bali dan Lombok dengan sepeda motor kesayangannya. Oia Mas Fahmi juga pernah ikutan event-nya Pertamina, naik motor dari Kota Sabang ke Pulau Jawa (Gresik, Jawa Timur). Uwah banget gasih? MasyaAllah. Biidznillah.

Kalo Allah kasih kesehatan, kesempatan dan rizqi, pengen traveling bawa motor kemana? Dalam waktu dekat ini, setelah wabah Covid-19 berlalu, insyaAllah biidznillah pengennya bisa bawa Dimitri jalan-jalan ke Pulau Lombok, sekalian Sumbawa ding (amiiin ya Allah). Terus, pengen juga road trip dari Kota Makassar ke Tanjung Bira huhu. Kalo belum bisa, ke Cangar di Kota Wisata Batu aja udah seneng kok.

Pas di Kawah Wurung (Bondowoso) -with Zharnd- ketemu bapak-bapak lagi trekking naik motor kemudian kami pinjam motornya untuk kepentingan pencitraan

Kenapa saya lebih suka traveling menggunakan motor? Padahal kalau misal keliling naik mobil lebih enak, lebih santai sehingga bisa menghemat energi untuk eksplor destinasi. Naik mobil buat saya lebih ribet; Sewanya lebih mahal, belum lagi cari sopirnya. Ga fleksible deh intinya (dan karena saya belum bisa bawa mobil sendiri juga). Kalau naik motor, bisa sambil dzikir di sepanjang jalannya, baca istighfar kek, zikir pagi petang dan macam-macam zikir lainnya. Emang kalo naik mobil gabisa? Kalo saya gabisa, kalo naik mobil mesti tidur (menghindari mabuk perjalanan). Naik motor juga lebih down to earth; Bisa masuk gang-gang kecil dan sempit, bisa lebih mudah menghindari macet. Pokonya tingkat stressnya lebih rendah.

Dari kesempatan yang udah Allah kasih, berikut adalah beberapa tempat berkendara motor paling mengasyikkan yang pernah saya lakukan. Alhamdulillah belum ada yang solo-riding (doa orang tua di rumah sepertinya yang khawatir kalo anaknya motoran sendirian jarak jauh). Let's cekidooot!

Jalur Lintas Selatan Kabupaten Malang
Ada banyak jalan untuk menikmati deretan pantai indah di Malang Selatan, salah satunya yaitu melewati Jalur Lintas Selatan (JLS) Malang. Jalan ini membentang dari mulai gerbang masuk Pantai Balekambang sampai dengan Sendangbiru. Beberapa tahun yang lalu, JLS belum semulus saat ini. Pokoknya perjuangan banget untuk lewatinnya; jalanan makadam dengan kontur naik turun membelah perbukitan. Sekarang, kamu bisa laluin jalanan yang udah kayak di Kansas (USA) ini dengan penuh syukur (dan penuh adrenalin). Ada satu spot tikungan yang epik banget yang sayang kalo ga diabadiin. Viewnya langsung ke lautan lepas; Letaknya pas sebelum Pantai Parangdowo. Nantinya kalo udah selesai, proyek Jalur Lintas Selatan Jawa ini bakal menghubungkan Pacitan sampai dengan Banyuwangi. Prospek pengembangan ekonomi yang menjanjikan untuk wilayah sekitarnya, insya Allah.


Spot foto view laut lepas sebelum Pantai Parangdowo


Jalanan di Pulau Lombok
Salah satu jalanan paling favorit adalah jalan raya di Lombok. Dari mulai Bandara Internasional Lombok (BIL) sampai ke Mataram kita akan melewati jalanan bebas hambatan seperti tol. Sepi polll dari lalu lalang kendaraan (padahal jalan utama). Jalanannya juga lebar dengan view perbukitan dan persawahan di kiri kanan jalan. Kemudian jalanan dari Kota Mataram menuju Senggigi dan 3 gili terkenal di Lombok; Asik banget naik turun perbukitan dengan pemandangan laut indah di depan mata. Kalo pulang dari Sembalun kemudian lewat Lombok Utara, kita akan disuguhi view laut yang keren banget. Asiknya lagi, kalo capek bawa motor dan pengen rehat, es kelapa muda segar yang dijual di warung pinggir jalan siap menghapus dahaga kamu; Jangan lewatkan juga beli sate ikan khas yang rasanya gada duanya. Menuju destinasi wisata yang ada di Lombok bagian barat pun jalannya ga kalah asiknya. LOMBOOOK, MISS YOU SOO MUCH! 

Jalanan menuju pantai di Lombok Barat




Jalanan Nusa Penida Bali
Dibanding Pantai Kuta, Tanah Lot, Sanur dan sebagainya, Nusa Penida belum terlalu dikenal sebagai destinasi wajib kunjung di Pulau Bali. Pulau kecil indah yang memiliki julukan The Golden Egg of Bali ini bisa dikunjungi dengan menyeberang dari beberapa dermaga di Pulau Bali antara lain dermaga di Pantai Sanur. Mengingat ukuran pulau ini yang tidak terlalu besar, keliling pulau dengan mengendarai motor bisa jadi pilihan yang pas. Menuju ke bagian timur pulau, melewati jalanan pinggir laut, kita akan disuguhi view laut biru jernih juga beberapa lahan pinggir pantai yang dijadikan tempat budidaya rumput laut. Berdasarkan pengalaman pribadi, satu hal yang harus diperhatikan ketika berkendara motor di Nusa Penida adalah, jangan lupa pake pelindung matahari (apapun itu; helm, topi, sunscreen, selendang), Panasnya naudzubillah! 

Tambahan tempat asik bawa motor di Bali: Perjalanan menuju Bedugul dan di tol laut Mandara.




Taman Nasional Baluran
Ini sih salah satu jalanan yang memorable banget. Kebayang gak, indikator bensin udah di batas merah dan kamu lagi ada di tengah hutan menyusuri jalanan taman nasional yang jelek banget, berbatu, dan jarak ke pintu keluar masih entah ga tau berapa jauh lagi. Tambahan: udah sore. Itulah yang saya dan Zharnd alami ketika melakukan trip ke Taman Nasional Baluran tahun 2016 lalu. Alhamdulillah berkat kasih sayang dan perlindungan dari Allah, cukup juga itu bensin sampe keluar Baluran dan ketemu pom bensin. Hati udah ketar-ketir; nyebut aja sepanjang jalan. Tapi sekarang ga perlu khawatir, jalanan masuk di TN Baluran kurang lebih setahunan ini udah diaspal halus. Udah gasabar pengen nyobain kesana lagi.



Berkendara ke Desa Mantar di Sumbawa Barat
Entah ini bisa dibilang perjalanan yang mengasyikkan atau sebuah kekonyolan akibat dari ketidaktahuan.  Desa Mantar adalah salah satu desa adat terkenal yang ada di Kabupaten Sumbawa Barat. Desa ini menjadi sorotan setelah dipakai syuting salah satu film nasional. Alamnya yang indah dan masih terjaga, menjadi salah satu alasan kenapa kamu setidaknya harus mengunjungi desa ini ketika berada di Sumbawa. Jalanan menuju Desa Mantar adalah salah satu medan paling berat yang pernah saya alami ketika berkendara motor (padahal waktu itu saya hanya dibonceng sih). Kalo baca-baca artikel travel blogger yang udah pernah kesini, ketidaksengajaan saya sama Zharnd bawa motor sendiri naik ke Desa Mantar itu bener-bener emejing! *biidznillah. Mas Lostpacker yang udah ngerasain asam manis road trip aja naik mobil 4WD kesini (gabawa motornya sendiri). Seriusan deh kalo inget perjalanan kesini naik matic, cewek berdua dengan bawaan seabreg, lagi puasa (!), medannya bebatuan dan naik turun; cuma bisa tersenyum getir. Ga nyesel, tapi kalo suruh kek gitu lagi mikir dulu ribuan kali.

Jalanan di Kabupaten Sumbawa Barat

Pinggir jalan viewnya aduhai bikin pengen nyemplung



Motor sewaan kami di atas Puncak O Pamanto Desa Mantar yeay!

Jalanan kampung menuju Desa Mantar


Kota Sabang
Alhamdulillah, after Eid tahun 2019 kemarin Allah berikan saya rizqi untuk berada di kota paling barat Indonesia, Sabang. Dari Sabang sampai Merauke berjajar pulau-pulau...(auto nyanyi). Apa yang ada di benak kamu kalau ngomongin tentang Sabang? Have no idea? Oke tak kasih tahu. Kota kecil yang lumayan panas ini langsung bikin saya jatuh cinta begitu menginjakkan kaki pertama kali di sana. Sabang punya semua alasan untuk saya cintai; alamnya yang indah masya Allah, kotanya yang damai dan tidak terlalu ramai, makanannya yang enak-enak, penduduknya yang ramah dan abang-abangnya yang menawan heleh. Jalanannya halus beraspal dan lebar; dengan pemandangan hijau dan lautan lepas. Salah satu yang paling asik adalah perjalanan dari penginapan (Iboih) ke Tugu Nol Kilometer yang ada di ujung pulau. Kami harus ngelewatin hutan lebat sepi yang gada rumah blass sepanjang jalan.

Jalanan dari pelabuhan menuju kota

View laut pinggir jalan (terlalu sayang untuk ga berhenti dari motor)

Sepanjang Jalan Taman Nasional Bali Barat
Jalanan di sepanjang Taman Nasional Bali Barat pertama kali saya lewati saat perjalanan dari Pantai Karangsewu menuju Bukit Kursi yang ada di Buleleng Bali. Sepanjang yang pernah saya lakukan, ngelewatin jalanan di taman nasional itu ga ada yang ga bagus; pepohonan dan tanamannya yang khas, sesekali ketemu faunanya juga, belum lagi pemandangan di kanan kiri jalan.



Desa Sumberbrantas (Cangar) Kota Wisata Batu
Ada satu daerah di Kota Wisata Batu yang kalo saya lagi pengen main tapi kantong lagi bokek, maka saya akan ke sana. Yup, daerah itu adalah Desa Sumberbrantas atau lebih dikenal dengan daerah Cangar. Iklimnya yang sejuk cenderung dingin, pemandangan perbukitan dengan ladang-ladang sayur dan perkebunan apel, keindahan mana lagi yang mau kau dustakan? Cangar selalu jadi pilihan pertama kalo mau dapet pemandangan yang luar biasa dengan budget yang low. Menghirup udara segarnya; mencuci mata dengan view hijau spekta-nya. Sooo refreshing.




Taman Nasional Bromo Tengger Semeru
Bromo ga hanya indah wisatanya, tapi juga perjalanan menuju kesananya. Buat saya, salah satu berkendara yang paling release stress adalah ke taman nasional ini. Ada 3 jalan utama menuju Bromo yaitu lewat Tumpang Malang, Lewat Pasuruan atau Probolinggo. Buat saya, ketiganya sama bagusnya dan sama enaknya (Alhamdulillah udah pernah nyobain semua). Kalo lewat Probolinggo, yang pertama kali ditemuin adalah lautan pasir dan Gunung Bromonya; kalo Via Pasuruan maka Penanjakan menjadi tempat yang bisa didatangi; sementara kalo lewat Tumpang, Bukit Teletubbies udah menunggu di depan mata. Tinggal pilih.


Baca juga: Pengalaman Berkendara Motor menuju Bromo

Berkendara motor saat traveling ga melulu tentang bahagia; banyak susahnya juga. Kalo hujan ya kehujanan, kalo panas ya kepanasan (that's why punggung tangan ga pernah sempet putihan wkwk). Udah ga terhitung berapa kali ngedorong motor karena ban bocor atau kehabisan bensin. Belum lagi yang motor tiba-tiba macet dan harus dibawa ke bengkel sementara jarak bengkel jauuuh. Tapi dibalik itu semua masih banyak kesyukuran yang terucap. Misal lagi capek dan panasnya dorong motor, ada bapak baik hati yang menawarkan motornya untuk dinaiki kemudian si bapak yang dorong motor saya; dan rupa-rupa kebaikan lainnya.

Emang ga takut ya bawa motor di tempat asing? Saya adalah seseorang yang berprinsip, mau dimanapun kamu berada, bahkan di benteng yang kokoh, kematian atau kecelakaan atau keburukan akan menghampiri kamu, kalau memang itu sudah 'jatah' kamu ehe.

Ada satu kisah menarik dari Buya Hamka yang saya temukan di medsos. Ceritanya gini: Ada sseorang yang bilang ke Buya Hamka, "Pelacur di Arab itu memakai cadar dan hijab"

Jawaban Buya Hamka tak terduga."Oh ya? Saya barusan dari Los Angeles dan New York, Masya Allah, ternyata di sana tidak ada pelacur", jawab Buya.

"Ah mana mungkin Buya. Di Mekkah saja ada kok. Apalagi di Amerika, pasti banyak lagi", jawab seseorang tadi.

Maka kata Buya Hamka,"Kita ini memang hanya akan dipertemukan dengan apa-apa yang kita cari". Meskipun kita ke Mekkah, tetapi jika yang diburu oleh hati adalah hal-hal yang buruk, maka syaithan dari golongan jin dan manusia akan berusaha membantu kita untuk mendapatkannya. Tetapi sebaliknya, sejauh perjalanan ke New York, Los Angeles, bila yang dicari adalah kebajikan dan kebaikan, maka segala kejelekan akan enggan dan bersembunyi", tutupnya. Wallahu 'alam ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜