Thursday, April 7, 2016

Si Masa Bodo

Sore ini, menjelang berakhirnya jam buka perpustakaan. Saya mendatangi Pak Eb yang sedang duduk mengobrol dengan Pak Dji.

"Pak, ini hape nya Pak Eb?", tanya saya pada Pak Sueb

Terlihat sumringah, seperti menemukan kembali barang yang hilang.

"OH, IYAAA... IYAAA...", sahut beliau.

"Tadi itu ada mahasiswa bawa hape itu ke saya, Pak. Katanya ada di meja, barangkali punya mahasiswa ketinggalan", saya menjelaskan

"Iyaaa ini punya saya".

Terlihat begitu lega, kemudian menuju meja kerjanya.

---

Saya? cengar-cengir menahan tawa. (mungkin saja) dari tadi Pak Eb sudah sibuk mencari hape nya kesana kemari. Ternyata, eeh ada sama saya! Dan saya cuekin. Jadi ceritanya dari tadi siang hape itu berada di meja layanan pengembalian, didepan saya, passs! Ada mahasiswa yang memberikan hape itu pada saya. Mahasiswa itu berpikir bahwa mungkin saja itu milik mahasiswa lain yang tertinggal. Saya agak heran, biasanya kalau memang itu milik mahasiswa yang tertinggal, tidak sampai sejam akan ada yang menuju meja pengembalian untuk laporan. Tapi sampai hampir menjelang perpustakaan tutup, tidak ada satupun mahasiswa yang melapor kehilangan hape. Hampir-hampir saya bilang dengan bapak-bapak yang lain (Insya Allah kalau saya bilang ke bapak-bapak yang lain sepertinya mereka paham kalau itu adalah hape Pak Eb). Tapi orang masa bodo ini terlalu sibuk dengan dunianya sendiri hingga mengabaikan, cuek (pikir saya, paling juga besok ada yang kesini). Saya tidak bilang rekan kerja yang lain. Diam saja tidak peduli. Lagian, Pak Eb juga ga heboh atau ribut-ribut hape nya hilang, padahal beliau beberapa kali melewati meja saya, heheheh.

Menjelang pulang, saya perhatikan kembali hape itu. Ada nomor yang ditempel di punggung hapenya. Wah, punya orang tua nih pastinya. Lalu tiba-tiba Allah seperti memberi hidayah, jangan-jangan ini punya Pak Eb (ini beneran 100% Allah yang gerakkan hati saya untuk berpikir demikian). Eh ternyata benar, Binggo! hahaha.

Salah gue...
Salah gue...
Eh, elu jadi orang ga merhatiin banget yak?! Barang-barang punya rekan kerja yang hampir tiap hari ketemu aja ga paham@#$%^&*? ***NgomongSamaDiriSendiri

Jangankan punya rekan kerja, punya adik-adik kontrakan yang tiap hari ketemu (dari mulai melek mata sampai merem lagi), itu aja ga paham! Kalau misal adik-adik menjejerkan hapenya dan saya diminta untuk menyebutkan masing-masing itu punya siapa, niscaya saya tidak tahu, heheh!

Saya tidak paham, sampai seseorang benar-benar melibatkan hidupnya pada saya.

Maaf.

Hehe.



(Suerrr! Saya ngetik ini sambil ketawa sendiri bayangin tadi ekspresi  Pak Eb, juga kelakuan cuek saya).

0 komentar:

Post a Comment